Jalan Kaki Sambil Kunyah Permen Bisa Bikin Lansing

Ada banyak cara untuk menurunkan berat badan. Hal itu bisa dilakukan mulai dari mengurangi makanan berlemak, olahraga, dan yang paling mudah adalah jalan kaki sambil mengunyah permen. Lantas benarkah Jalan Kaki Sambil Kunyah Permen Bisa Bikin Lansing ?

Jalan Kaki Sambil Kunyah Permen Bisa Bikin Lansing

Jalan Kaki Sambil Kunyah Permen Bisa Bikin Lansing | Semua orang pasti bermimpi memiliki berat badan ideal tanpa harus bersusah payah. Kini, impian tersebut bisa saja terjadi. Para periset dari Jepang telah membuktikan mengunyah permen karet saat berjalan mampu menurunkan berat badan. Demi mendapatkan hasil yang akurat, periset meneliti 46 orang berusia 21-69 tahun. Periset menemukan kenaikan denyut jantung peserta ketika mengunyah permen karet saat berjalan dengan kecepatan alami.

Hasilnya, periset menemukan, mengunyah permen karet saat berjalan memang berpengaruh pada berat badan semua peserta riset, baik lelaki maupun perempuan pada segala jenis kelompok usia. Namun, efek ini terlihat sangat jelas pada pria dengan usia di atas 40 tahun.

Dilansir Kantor Berita AFP, riset ini telah dipublikasikan dalam the European Congress on Obesity di Wina. Menurut peneliti, menggabungkan olahraga dan mengunyah permen karet mungkin merupakan cara yang efektif untuk mengelola berat badan. Di Jepang, -misalnya, jalan kaki adalah hal yang paling banyak dilakukan oleh warganya.

Dan, menurut A’Tondra Vinchealle, personal trainer tersertifikasi dan pemilik A’StrongerU Fitness di Houston, jalan kaki adalah salah satu metode yang paling efektif dan aman untuk menurunkan berat badan. (Obat Mata Buram Sebelah)

Penelitian sebelumnya telah menemukan manfaat permen karet mampu meningkatkan denyut jantung dan pengeluaran energi pada orang yang beristirahat. Berdasarkan penuturan periset, ini adalah riset pertama yang didedikasikan untuk mempelajari dampaknya pada orang-orang yang mengunyah permen karet dengan berjalan kaki.

Dalam riset ini, peserta melakukan dua percobaan yang dilakukan dengan jalan kaki selama masing-masing 15 menit. Saat percobaan pertama, mereka mengunyah dua butir permen karet yang berisi tiga kilokalori. Pada percobaan kedua, untuk perbandingan, peserta mereka berjalan setelah menelan bubuk yang mengandung bahan yang sama dengan permen karet.

Periset kemudian mengukur denyut jantung saat peserta beristirahat dan denyut nadi peserta saat berjalan. Selain itu, periset juga mengukur jarak yang mereka tempuh pada kecepatan alami, kecepatan berjalan, dan jumlah langkah yang diambil. Hasilnya, denyut jantung semua peserta rata-rata secara signifikan lebih tinggi saat mengunyah permen karet. Pada pria di atas 40 tahun, mengunyah permen karet juga meningkatkan jarak berjalan, jumlah langkah yang diambil, dan energi yang dikeluarkan. (Pengobatan Alami Kanker Usus Besar)

Meskipun penelitian ini tidak dirancang untuk menjelaskan kaitannya, periset berpendapat hal ini terjadi karena “sinkronisasi kardio-lokomotor“. Kardio-lokomotor merupakan sebuah fenomena alam di mana jantung berdetak dengan gerakan berulang. Obesitas telah menjadi penyakit global yang meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung dan stroke, diabetes, dan kanker tertentu.

Oleh karena itu, periset berpendapat hasil ini bisa menjadi metode pencegahan yang efektif, dan perawatan untuk obesitas.

Baca Juga : Cara Mengatasi Radang Tenggorokan Saat Puasa

| Jalan Kaki Sambil Kunyah Permen Bisa Bikin Lansing |