Pengaruh Minum Alkohol Terhadap Kesehatan Jantung

Ketika seseorang mengonsumsi minuman beralkohol dalam kuantitas yang besar maka dirinya tidak hanya akan sekedar mabuk. Tapi juga dapat memberikan dampak pada organ tubuh, salah satunya adalah jantung. Inilah Pengaruh Minum Alkohol Terhadap Kesehatan Jantung.

Pengaruh Minum Alkohol Terhadap Kesehatan Jantung

Pengaruh Minum Alkohol Terhadap Kesehatan Jantung | Kebanyakan orang sadar akan efek negatif alkohol pada tubuh. Minum terlalu banyak dapat mengubah kerja otak dan refleks, menyebabkan kenaikan berat badan dan menyebabkan kecanduan. Hubungan yang kompleks antara alkohol dan jantung belum dipahami dengan baik, terutama karena itu bukan asosiasi sederhana.

Seperti halnya obat-obatan, alkohol dapat menjadi baik atau buruk, tergantung pada keadaan. Para ahli berpendapat, kadar moderat dapat bermanfaat bagi jantung jika Anda belum memiliki gangguan jantung seperti fibrilasi atrium.

Minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan jantung melemah, yang dikenal sebagai kardiomiopati alkohol, atau memicu detak jantung tidak teratur yang kadang-kadang berakibat fatal, yang dikenal sebagai takikardia ventrikel. Minum alkohol terlaku banyak juga meningkatkan risiko tekanan darah tinggi dan stoke, dan juga dapat menyebabkan ketergantungan, menurut American Heart Association. Juga meningkatkan risiko fibrilasi atriuma atau gangguan irama jantung.

Efek alkohol pada jantung

Tidak ada data langsung yang menunjukkan secara tepat apa yang terjadi pada jantung ketika kita minum alkohol. Hal ini karena sebagian besar penelitian bersifat observasional, kata Steven Nissen, MD, ketua departemen kedokteran kardiovaskular di Cleveland Clinic di Ohio. Ini berarti bahwa sejauh ini studi yang ada tidak menunjukkan hubungan sebab-akibat langsung.

Agen yang kuat seperti alkohol mampu melakukan banyak hal pada tubuh,” kata Dr Nissen.

Tapi ketika orang dewasa minum dalam kadar moderat, ada juga manfaatnya bagi jantung: Alkohol dalam kadar moderat dapat meningkatkan HDL, atau kolesterol “baik”. Alkohol dapat bertindak sebagai antikoagulan, membuat darah lebih cair dan terhindar dari penggumpalan. Plus, dapat mengurangi peradangan, yang memainkan peran penting dalam memicu serangan jantung dan stroke.

Para peneliti di Harvard School of Public Health menemukan peminum moderat memiliki risiko serangan jantung, stroke, penyakit pembuluh darah perifer, dan kematian akibat kardiovaskuler, 25 -40 persen lebih rendah, dibandingkan dengan bukan peminum. Ulasan ini didapat setelah mengevakuasi lebih dari 100 studi yang berhubungan dengan asupan alkohol dan penyakit jantung.

Baca Juga : Obat Urat Ligamen Robek | Obat Herbal Cedera Lutut

Mitos wine

Selama ini red wine digolongkan sebagai alkohol yang sehat karena mengandung resveratrol, jenis antioksidan kuat.

Tapi tidak ada satu pun bukti bahwa [resveratrol] bisa melakukan seperti yang selama ini dipercaya,” kata Nissen.

 

Selama ini, penelitian dilakukan pada hewan. Manusia harus minum berliter-liter red wine setiap hari untuk merasakan manfaatnya. “

The American Heart Association mencatat bahwa manfaat yang selama ini dipercaya diperoleh dari wine, mungkin saja disebabkan kebiasaan lain, seperti makan banyak buah-buahan dan sayuran, tetapi lebih sedikit lemak.

Secara keseluruhan, minuman beralkohol kadar moderat berkaitan dengan menurunkan risiko jantung, namun wine tidak memiliki manfaat lebih sebagai pelindung jantung, menurut sebuah tinjauan ekstensif studi klinis yang diterbitkan dalam British Medical Journal.

Sebuah studi 2014, yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association, menemukan bahwa tingkat resveratrol yang lebih tinggi tidak memengaruhi peradangan, penyakit kardiovaskular, atau kematian pada mereka yang berusia 65 ke atas.

Kardiolog Michael Blazing, MD, direktur layanan rawat jalan dan profesor kedokteran di Duke Heart Center di Durham, North Carolina, mengatakan red wine mungkin memiliki beberapa jenis antioksidan yang bir dan minuman keras tidak memilikinya, tetapi Anda bisa mendapatkan antioksidan yang sama dari buah anggur saja.

Yang berlebihan, itu tidak baik

Menurut National Institutes of Health, bagi orang-orang yang sehat, yang disebut minum alkohol berisiko rendah adalah tidak lebih dari tujuh takaran dalam seminggu. Atau dalam satu hari, tidak lebih dari empat takaran untuk laki-laki dan untuk wanita, tidak lebih dari tiga takaran.

Minum alkohol terlalu banyak, tidak sehat bagi jantung atau bagian lain dari tubuh Anda,” kata Blazing.

 

Jika Anda tidak minum alkohol, akan lebih baik. Jika Anda tidak minum, tidak dianjurkan untuk mencobanya dengan alasan untuk mendapat manfaatnya.

Baca Juga : Jus Segar Yang Terbukti Ampuh Dapat Basmi Nyeri Haid

Pengaruh Minum Alkohol Terhadap Kesehatan Jantung